Blog

[Materi Stand Up Comedy] Tukang Parkir

Assalamualaikum Wr.Wb.

Apa kabar ncang ncing nyak babeh yang kalo kencing tumpeh tumpeh?? Hahaha canda2, kali ini gw coba bawain materi yang nggak asing, pasti tiap hari ketemu deh. Gw bakal bahas tentang tukang parker.  Sebelumnya gw mohon maaf disini kalo missal ada tukang parker disini, entah full time, part time, atau magang (emang ada ya tukang parker magang? Wkwkw)

Tukang parkir tuh ada 2 jenis kalo menurut pengamatan gw, ada yg resmi ada yg gak resmi. Untuk yg resmi, gak gw permasalahin. Misal, parkiran di mall, pusat belanja, tempat hiburan, rekreasi dsb soalnya emang resmi aja jadi gw piker itu wajar lah, karena tempat gituan kan bayar pajak ke Negara juga ya, dan duitnya gw yakin bakal dikelola sm yg bersangkutan, pengurus mall dsb. Meskipun agak gimana juga ya kalo harus perjam. Gw punya pengalaman yg agak bikin malu sih. Gw bukan orang kaya sih, tapi untuk urusan berak gw bakal cari tuh kamar mandi ternyaman. Nah kamar mandi yg nyaman kan biasanya ada di mall gitu, which is kalo gw mau berak di kamar mandi mall, gw bakal berenti parkirin mobil gw disitu. Parahnya lagi gw kalo boker suka lama 3 hari 3 malem baru beres, nah bayar parkirnya udah berapa tuh? Mungkin ampe jutaan wkwkwk, jadi sekarang gw mikir biar gak boros gitu, gw ubah gaya hidup gw biar gak sering2 berak. Gw sekarang nge gadoin duit biar nanti beraknya duit juga, jadi duit hasil gw berak itu gw buat bayar parkir. Biar gak bau gw kasih parfum tuh duit biar nggak pingsan orang yg nagihin di loket parkir keluar. Trus eh tapinya orangnya nanya ke gw (eh mas ini duitnya dioplos emas ya? Kok ada kuning-kuningnya gitu?) Eh sianjir.. gw makan duit, beraknya duit campur emas, dioplos, wkwkwk padahal kuning tai lah.

 

Jenis yg kedua, tukang parkir gak resmi. Yg kayak gini banyak kan di mini market terdekat di rumah anda, wkwkwk. Nah yg ini gw rada masalahin, soalnya kebanyakan kerjaan mereka gak jelas, kadang nungguin tempat parkir sambil tidur, terus buat apa kita bayar mereka? Itu sih masih mending, ada lagi tukang parkir mini market yg kayak mantan. “Waktu aku dateng, kamu ilang entah kemana nyuekin aku gitu aja. Sekarang giliran aku mau pergi, kamu muncul lagi dan nahan aku. MAU KAMU APA SIH??” tukang parkir jawab “DUIT AI SIA” wkwk.

Jadi emang intinya mereka pingin duit doang. Tapi harusnya mereka persiapan lah ya, kayak duit kembalian gitu, pernah gw bayar parkir mini market pake 5 ribuan, dibalikin Cuma 2 ribu. Klo gw bayar pake 2 ribu dianya diem. Tapi kalo bayar pake 1rebuan terus bilang “ntar sy balik lg bang kelupaan bawa kartu kredit” dia juga diem aja. JADI SEBENERNYA MEREKA PASANG TARIF BERAPA?

Gw punya saran buat mereka, pasang tariff resmi aja missal berapa gitu, Rp 1.999 nah mereka juga harus siap kembaliannya, soalnya biar pas mereka nanya yg bayar pake duit 2000, “pak apa 1 rupiahnya ingin didonasikan?” kalo dia gak mau kan harus siap kembalian. Jadi gitu deh, tukang parkir kyk kasir minimarket, bisa dimasukin ke keterangan ktp juga, pekerjaan: TUKANG PARKIR

 

Oke sekian dari gw.. tengkyu! Have a nice day!